Selasa, 30 Juni 2015

Pulang Bareng Jo (Part 1)


Guys, kali ini gue bakal menceritakan pengalaman yg sebenernya ga penting penting amat buat di posting. Tapi berhubung postingan gue sepi, jadi gue rasa ini harus diposting *tetep.
Sesuai judulnya. Yap, gue bakal menceritakan beberapa pengalaman gue selama pulang bareng temen sekelas sekaligus temen balik bareng gue, Jo. Nama aslinya sebenernya Fajri, karena dia suka kita cengin sama Mang Jo (Si Mang Jo ini pedagang, paling keren di sekolah gue). Dan akhirnya nama beken dia sekarang menjadi 'Jo'. Banyak pengalaman yang konyol menurut gue selama pulang bareng dia. Ini salah satu ceritanya...

Dulu lagi marak bgt, lagi nge hitz, lagi booming banget kasus penculikan dan tindak kriminal lainnya yang terjadi di transportasi umum. Gue pribadi sebagai pengguna setia angkot, atau gaulnya namanya angkoters, merasa cemas aja. Was was aja gitu.

Jadi pernah suatu hari, gue pulang bareng Jo. Kita duduk paling pojok di angkot. Berhadapan. Cie. Awalnya cuma kita berdua. Masih nyantai, ketawa tawa. Sampe akhirnya masuk seorang bapak-bapak, berperawakan sangar, badannya besar, tegap, bawa kaya tas gitu, panjang banget. Gue lirik lirikan sama jo. Jo bisik bisik bilang "Nad, bapanya bawa bazooka." Temen gue emang-_- padahal isi tas itu alat buat mancing. Tapi dari situ, gue langsung kepikiran kasus yang lg hitz bgt kejadian. Tp berusaha gue tepis. Astagfirullah, gaboleh suuzon. *Soundtrack Opick-Tombo Ati ♪

Angkot mulai jalan. Lama lama, makin banyak bapak-bapak yang naik angkot. Gue dan Jo, cuma kita perempuan di angkot itu. Gue cemas, was was. Mulai mikir yang aneh aneh.
"Jo, gue takut di culik"
Asemnya, Jo cuma ketawa bahagia. Padahal temennya panik. Makin banyak bapak bapak yang naik. Gue bikin rencana.

Plan A:
Gue buka kaca jendela belakang gue lebar lebar. Gue suruh Jo melakukan hal yang sama. "Buset ngapain, Nad?"
Biar kalo kejadian buruk terjadi, gue bisa kabur. Lompat. Dari kaca jendela mobil. Plan ini udh pasti gagal. Karena yang ada gue sama Jo bakal nyangkut di kaca jendela.

Di tengah perjalanan, angkotnya lumayan ngebut. Dari tadi yang naik itu penumpang cowo. Belum ada penumpang cewe. Gue masih panik. Jo kayanya juga mulai cemas. Akhirnya gue bilang ke Jo. "Kita turun sini aja yu, Jo."

Plan B:
Gue bakal minta sopir angkot berenti dan kita turun. Nanti nyambung angkot lagi. That's it! Plan yang ini pasti ga akan gagal

"Gue gaada duit lagi, nad. Hahahahaha"
PLAK!
Terus gue langsung kepikiran duit gue
"Emang lu masih ada duitnya, Nad?"
Gue keluarin semua duit di kantong gue. Receh semua. Receh bgt. Uang koin semua.
"Udah, Nad. Udaaah gapapa. Gue ga tega liat lu hahahaha"
Asem.

Akhirnya Plan B gue gagal. Tapi gue masih was was. Akhirnya muncul plan C gue.

Plan C: Bayangkan kalo diri gue adalah orang yang sangat susah. Miskin. Ga punya duit. Pasti penculiknya juga males nyulik gue.

"Jo, gue gaada duit nih"
"Gue mah apa atuh, beli buku paket aja ga sanggup Jo."

Jo mukanya masih bingung. Kayanya dia ga nangkep maksud dari pembicaraan gue. Dia malah ngetawain gue. Kacau.

Tapi lama lama dia nangkep apa yang gue omongin. Terus kita ngobrol satu sama lain sambil membicarakan betapa miskinnya kita. Mungkin bapak bapak disekitar kita merasa prihatin dan kita ga akan jadi di culik. Plan ini berhasil hahahahaha. Gue pun sampai dirumah dengan selamat.

Jadi sebenernya, bapak bapak yang ada di dalem angkot itu ya... bukan komplotan penculik. Mereka ya penumpang angkot biasa. Cuma karena gue yang terlalu was was, jadi mikir yang engga engga deh.

Jadi intinya guys, kalian ga perlu takut buat naik transport umum pas bepergian. Tapi kita juga perlu waspada untuk menghindari kemungkinan buruk.

So, ini ada beberapa tips ece-ece dari gue kalo mau bepergian naik transport umum dengan aman dan nyaman....

1. Sebaiknya kamu ga pake perhiasan yang mencolok. Misalnya pake gelang mas segede-gede gaban, yang beratnya 100kg. Karena hal yang kaya gitu bisa memancing si pelaku penjahatan loh.

2. Sebaiknya jangan terlalu sering, keluarin dompet kamu atau handphone kamu di sembarang tempat. Atau di transport umum juga bisa. Untuk menghindari terjadinya kejahatan kaya pencopetan, penjambretan, dan lain lain.

3. Pastiin barang berharga yang kamu bawa disimpan dengan aman. Di tas misalnya. Dan kalo bisa tasnya di dekep, biar aman. Kalo gue biasanya naro tas di pangkuan gue. Terus gue peluk. Biar aman. Alasan lain, karena gue jomblo. Cuma bisa melukin tas doang. Abis itu ketiduran gara gara meluk tas yang empuknya kaya bantal wkwk

4. Nah iya tuh, jangan terlalu sering tidur di transport umum ya. Apalagi kalo sendirian. Ngeri tau tau barang ada yang hilang kan serem. Waspada lebih baik :)

5. Buat yang cewe kalo pulang malem malem, usahakan ga sendiri ya. Kalo bisa ada yang temen barengannya biar safe hehe.


sekian tips ece ece gue yang sangat tidak membantu. Sekian juga cerita gue yang ga jelas dan ga penting sekali :') mudah mudahan posting gue abis ini banyak yang liat. Viewers gue nambah :') *tetep. See you on next posts!


Nad.