Selasa, 07 Februari 2017

Alien, ceritanya mah.

Assalammualaikum agan2 dan agan2wati sekalian, cielah tumben banget ga gue membuka postingan dengan salam #gasombong #tapiriya.


Pada postingan kali ini, gue bakal cerita2 sedikit tentang pengalaman gue waktu masih SMA di manaaa....... dulu jaman2nya gue kalo lg suka sama orang norak bgt. Hahaha gapapa lah diceritain dikit2 toh pengalaman idup kali aja ada maknanya. Tp ini lebih banyak noraknya sih. He.he.

Jadiiii,
waktu SMA gue pernah suka sama orang. Cowo. IYALAH. Temen sekelas gue sih, baru sekelas pas kelas XI. Sebut saja, Alien. Asik dah nama samarannya gitu amat? Wahaha kenapa gue samarkan dengan kata Alien? Kenapa ga Si Tampan? Karena tbh dia tidak tampan pd masanya wkwk. Kenapa ga Ujang, Boim, Udin, Parto? Lu mau nama samaran buat apasih?
Doi itu orang yang flat bgt, ga ada ekspresi. Kalo sama cewe cuek abis. Tp jago bikin orang ngakak, humoris sih. Misterius. Susah di tebak. Ngakunya punya ade banyak, kalo tidur udah kaya kaleng sarden katanya. Tauan kan tukan boongnya. *untuk anda yg merasa maafin ya gue ga sebut merek ko, ntar kena pajak :)

Jadi dulu tuh ceritanya gue suka sama dia gara gara gue satu kelompok deh kalo ga salah. Jadi satu kelompok itu ada 4 orang, 2 cewe 2 cowo. Nah pas pertama dibentuk kelompok dan langsung suruh kumpul, temen gue yang cewe satu lagi ga masuk. Jadilah kita cuma bertiga, dan gue cewe sendiri. Di situ gatau kenapa, padahal kita baru kenal karena baru sekelas. Tapi udah ngerasa deket aja gitu, asik. 2 cowo itu ga malu malu buat nge jokes tp ga receh kaya gue. Terus bikin ngakak. Lucu sih sampe kayanya gue seneng bgt hari itu. Itu sih first impressionnya. Naaah setelah itu deh kayanya gue jadi yaaaa u know lah gausah gue jelasin.

Nah, setelah gue sadar gue suka, gue jd agak malu2 sama dia. Tapi berusaha gue tutupin sih, karena gue mau ga mau harus berinteraksi sama dia. Iyalah sekelompok 1 tahun mo begimane? -_-

Ada satu momen yang lucu sih menurut gue. Waktu itu kita lagi praktikum biologi. Ngamatin sesuatu pake mikroskop gitu. Terus tangan dia terkelupas kena benda tajam. Berdarah. Spontan gue sama temen gue panik, tapi dia biasa aja. Datar. Datar banget. Sampe kzl loh gue "ini anak asem amat, kita udh panik2 lah dia begitu aja mukanya dari dulu". Terus ngeselinnya dia ambil kulit dia yg terkelupas itu. Terus di taro di preparat, terus dia liat di mikroskop. Terus girang. "DIIH KOCAK! Eh sini lu mau liat ga nih kulit gua?" Ya Rabb. Om telolet om. Ga penting bgt.

Dia itu cowo yang humoris banget sih menurut gue. Dia sering ngasih jokes2 yg asli bakal bikin lu ngakak se ngakak2nya. Tapi ini anak ngeselin nya bukan main. Ga bisa diem. Jalan2 mulu kalo di kelas. Berisik. Ngakak. Haha hehe. Liat jawaban temen. Haha hehe lagi. Iyalu.
Jadi, dulu gue waktu masih berhasil jd secret admirernya, sering bgt ngomelin dia. Soalnya dia itu kalo lg kerja kelompok pasti kabur kaburan kemana mana. Mending kalo balik. Kalo kaga.
"ALIEEEEN!!! INI IH KERJAIN DULU TUGASNYA! MASA GUE SENDIRI?!" kan coba udah lebih galak gue dr ibunya. Nanti dia ngelesnya bisa banget deh ngomong "tenang, gue bakal nemenin lu kok sampe kelar." *ini lo inget ga ngomong begini? Hahaha.

Pernah juga waktu itu sebangku pas ulangan harian. Sering sih, sering banget. Ya karena emang absen gue atas bawah sama dia. Terus dia yg udah nge-tag tempet duduk duluan dengan sombongnya bilang "siniii duduk sama gue. Lu bakal berbangga hati karena duduk sama gue". "Gue jago basa sunda" dan blablabla sampe akhirnya pas ulangan dia nanya gue. HAHAHA JAGO APANYA. "Nad no. Ini apaan?" Terus gue bilang ajaa "gamau, gaboleh nyontek." Eh dia cuma jawab huh pelit.

Yaaa begitu terus sih, berantem. Omelin. Sampe gosip gue suka sama dia akhirnya tersebar satu kelas. Nah jd awkward gitu kan. Tapi gue berusaha nutupin.

Ohiya awal motivasi gue belajar gitar sebenarnya juga di dorong oleh dia.
Jadi, waktu kelas XI itu wajib harus bisa main alat musik. Nah, dulu gue sempet berantem berebut lagu sama dia "ah gue lagu ini ah" terus dengan kzl nya gue bilang "ah apaan kaga. Gue duluan" terus dia dengan muka menyebalkannya bilang " ck udaah lu lagu ini aja nih" nah dia kasih rekomendasi lagu fathin sidqia yang gue lupa judulnya hahaha sorry. Dan gue inget kata2 yang dia bilang waktu lagi belajar gitar "lu tuh bukannya gabisa, tapi gamau belajar". Tumben kan dia bener. Tapi ini jadi motivasi gue buat bisa main gitar banget sih. Sampe akhirnya sekarang gue seneng mainin gitar walau minjem. He. He.

Gue selalu seneng liat dia main futsal. Waktu classmeet, dia salah satu cowo andelan di kelas gue kalo lagi futsal. Pas semester 1 gue seneng bgt nyemangatin dia. Sampe kelas XII sih hehe. Pernah pas kelas XI futsal di premiere semester 2, lutut dia luka. Banyak bgt darahnya. Gue langsung lari ke warung buat beli handsaplast. Terus gue suruh temen gue ngasih. Nah, pas classmeetnya dia jatoh lagi. Luka di tempet yang sama. Darahnya juga lumayan. Akhirnya bekas handsaplast yang waktu itu gue simpen dompet, gue kasih dia juga. Seneng dia bisa make handsaplast gue.
*pasti kalo lo lagi baca ini lo juga flashback sama temen2 kelas XI kan? Kgn ga siii?

Nonton di laptop uloh berdua inget gaa? Di kelas? Terus pernah bilang gini pas lagi latihan upacara, nunggu ujan reda. Bilang gini "eits tapi inget, belajarnya harus rajin. Harus giat" "iya pah" "eits, harus bisa masuk ke ptn yang diinginkan" "aamiin iya iya sini udah vouchernya" "eits satu lagi, kalo udah sukses jgn lupain gue ya"

YHA SIALAN LU EMANG BIKIN GUE BAPER SAMPE SEKARANG.

Terus kalo mau ngontact dia pasti harus sms ke nomor ayahnya atauuu ibunya. Dan mungkin gue salah satu cewe yg sering bgt sms ibunya. Karena itu. Gue sekelompok kan sama  dia.
sampe akhirnya kelas XII dia beli hp baru. Saat itu percis bgt sama serupa bener2 dah sama punya ue.

Sampe akhirnya pas kelas XII kita mulai agak jaga jarak. Gatau sih gue yg made the space atau dia. Tapi kita bener2 jadi diem2an, jarang ngobrol. Ngomong seadanya. Langsung di cengin sama yang lain. Ngomong seperlunya. Tapi dia duduk di meja samping gue, atau meja yang gajauh dari gue. Kebetulan sih.

Masih suka sekelompok, sebangku kalo test. Bedanya? Ya jadi awkward gitusih.
Seneng banget dapet kabar dia lulus snm, lulus pt yang dia mau juga. Gue selalu bgt seneng kalo dia seneng. Dan kalo dia lg bete banget, gue pasti tau walaupun ya gue juga bakal diem aja. Lah emang mau ngapain? Wkwkwk.


Dan akhirnya sekarang kita ya temenan begini begini aja. Terakhir ketemu bukber, udah ngobrol asik lagi. Dia udah sibuk dengan aktivitasnya, dan gue juga. Dan kayanya sampe sekarang, dia salah satu orang yang masih jadi pendorong motivasi gue buat sukses. Sampe sekarang. Hehe. See u soon. Semoga kita sukses ke depannya😊 terima kasih untuk banyaaak bgt pembelajaran yg lo kasih buat gue. At least, seenggaknya nemu orang kaya lo itu merupaka sesuatu yang sangat menyenangkan. Sampe sekarang. I'm blessed.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar